PEDULI FAKTA

Twitter @PeduliFakta

Bukti Jokowi Gagal Pimpin Jakarta


REPUBLIKA.CO.ID, BALAI KOTA-- Menjelang HUT DKI yang jatuh pada 22 Juni mendatang, Pemprov DKI mendapatkan kado berupa laporan keuangan dari Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) RI dengan predikat menurun. Hasil pemeriksaan atas laporan keuangan Pemprov DKI Tahun 2013, BPK menemukan indikasi kerugian keuangan Pemprov DKI senilai Rp 85,36 miliar. 

Dari 86 temuan senilai Rp 1,54 triliun, BPK merinci temuan yang berindikasi kerugian daerah senilai Rp 85,36 miliar, potensi kerugian daerah senilai Rp 1,33 triliun, kekurangan penerimaan daerah senilai Rp 95,01 miliar, dan temuan 3E (tidak efektif, efisien dan ekonomis) senilai Rp 23,31 miliar.

"BPK memberikan pendapat Wajar dengan Pengecualian (WDP), atas laporan keuangan Pemprov DKI Jakarta tahun 2013, menurun dari opini yang diberikan dua tahun terakhir yaitu Wajar Tanpa Pengecualian," ujar Anggota V BPK RI Agung Firman Sampurna dalam keterangan persnya, di Gedung DPRD, Jakarta, Jumat (20/6).


Agung mengatakan dari sejumlah temuan pemeriksaan, ada berapa permasalahan yang harus mendapat perhatian sejumlah jajaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yakni Dinas Pendidikan, Dinas Perumahan dan Gedung Pemerintahan  Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Perhubungan.


============================================================================


di tangan Gubernur DKI Joko Widodo, serapan APBD DKI Jakarta tercatat paling rendah se- Indonesia dan sepanjang sejarah : Hanya 55% !
====================================================================================

VIVAnews - Mantan calon wakil gubernur DKI Jakarta, Didik J Rachbini, membeberkan sejumlah kegagalan Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo (Jokowi). Menurutnya, selama dua tahun masa pemerintahan, banyak pekerjaan Jokowi tidak selesai.

"Contohnya, setiap 10 tahun atau lebih mobil masuk Jakarta wara wiri itu naik hampir dua kali lipat. Ini kan masalah, harus ada antisipasi kebijakan. Antisipasinya harus membatasi kendaraan yang ekstrem maupun tidak ekstrem, tapi kebijakan itu tidak ada," kata Didik saat ditemui di Hotel Sahid, Jakarta, Sabtu 22 Maret 2014.

Didik melanjutkan, kebijakan ekstrem misalnya yang diterapkan di Singapura. Bagi penduduk yang punya mobil, kemudian membeli mobil baru lagi, maka mobil yang lama dihancurkan.

"Nah ini tidak ada, berarti kebijakan ini sudah gagal," ujarnya.

=========================================================================

Katanya pembukuan Pemda DKI.
Zaman jokowi berantakan..
Zama Foke rapih...


Zaman Foke terus menerus WTP...
Wajar tanpa pengecualian...
zaman jokowi langsung WDP...
Turun kelas...


Jokowi-Basuki dilantik 15 Oktober 2012. 
Tahun berikutnya mereka langsung menikmati WTP hasil kerja Foke.

jadi di zaman Foke:
2012 WTP
2011 WTP
2010 WDP
2009 WDP
2008 WDP
2007 TMP (disclaimer)


Dengan data itu kita bisa katakan..
Foke mentransformasi DKI 
Menjadi daerah yang layak
Secara keuangan...


Foke atau Fauzi Bowo,
Menerima neraca DKI dari Sutiyoso 
Dalam status Tidak Memberi pendapat..
Disclaimer..


Lalu,
Ia memimpin perbaikan,
Sebagai Gubernur baru,
Ia menuntun para pegawainya..
Menuju disiplin anggaran..



Dan perbaikan dia dapat...
Prestasi disiplin anggaran diraih dari BPK...
Dengan tangga yang jelas...

WDP dan akhirnya WTP 
Secara stabil...
Tiba-tiba masuk Jokowi....

Sebagai anggota DPR..
Saya tahu betul apa arti naik atau turunnya
Pemeriksaan BPK...

Fahri Hamzah

Label artikel Joko Widodo | Jokowi | TOKOH judul Bukti Jokowi Gagal Pimpin Jakarta ...By : PEDULI FAKTA
Ditulis oleh: Peduli Fakta - Minggu, 22 Juni 2014

Belum ada komentar untuk "Bukti Jokowi Gagal Pimpin Jakarta "

Posting Komentar