PEDULI FAKTA

Twitter @PeduliFakta

Setelah Wimar, Muncul Butet Kertaredjasa Menyerang


Setelah Wimar Witoelar, gaya banyolan “budayawan” Butet Kertaredjasa, memunculkan polemik baru di ajang pertarungan antar calon presiden cawapres.
Di akun Twitter ‏@masbutet, pemeran tokoh Sentilun di acara “Sentilan Sentilun” MetroTV, itu menyebut “pemilih nomor 1″ sebagai pihak yang belum waras. “OBRAL!!! KHUSUS YANG BELUM WARAS. PILIH 1 dapat bonus: 1. Kemewahan untuk kuda. 2. Lumpur untuk rakyat. 3. Korupsi bersama sapi,” tulis @masbutet.
Status Butet di lini massa itupun membuat geram banyak pihak. Penulis yang juga sastrawan Edy A Effendi menilai, sebutan sebagai budayawan tidak pantas disandang Butet. “Butet K memang pelawak. Klaim budayawan sepertinya tak pantas disandang dengan sikap kasarnya. Bukankah agama Kristen ajarkan kasih sayang?” tulis Edy di akan Twitter @eae18.
Edy menilai, tak pantas Butet men-cap orang atau pihak yang berbeda pilihan terkait Pilpres, sebagai orang yang tidak waras. “Kebencian terhadap Islam, akhirnya dilampiaskan dalam era pilpres. Sebagai pelawak, tentu Butet sadar. Orang Islam, Kristen, Buddha, Hindu yang sudah mengenal dengan baik titahNya, tak akan sanggup keluarkan kata-kata kasar,” tulis @eae18.
@eae18 juga menulis: “Butet K juga pernah nyinyir soal Perang Badar jadi Perang Bandar. Apakah sebagai budayawan dan beragama Kristen diajarkan sifat seperti ini?”
Akun @suryadelalu  berkicau: “Masak Butet jahat, fasis gitu ? RT @ajengkol: Elektabilitas Prabowo naik karena orang-orang semacam @wimar & @masbutet.”(intelijen)/ muslimuna.com,Written By Achmad Alqassam on Kamis, Juni 26, 2014 | 6/26/2014

Label artikel Butet Kertarajasa | Joko Widodo | Jokowi judul Setelah Wimar, Muncul Butet Kertaredjasa Menyerang...By : PEDULI FAKTA
Ditulis oleh: Peduli Fakta - Senin, 30 Juni 2014

Belum ada komentar untuk "Setelah Wimar, Muncul Butet Kertaredjasa Menyerang"

Posting Komentar